Disayang namun Terbuang (Renungan Bulan Bahasa)

Bahasa Indonesia adalah bahasa pemersatu untuk semua suku di negeri ini tanpa adanya bahasa Indonesia kita akan kesulitan berkomunikasi antar suku karena setiap suku punya bahasa ibu sendiri. Tanpa bahasa Indonesia kita juga akan kesulitan untuk merdeka dari penjajah karena begitu pentingnya peran bahasa Indonesia dalam kemerdekaan ini maka tidak salah kalau pemuda dan pemudi Indonesia saat itu memasukkannya dalam sebuah sebuah janji yang kemudian diberi nama sumpah pemuda.

  1. KAMI POETRA DAN POETRI INDONESIA MENGAKOE BERTOEMPAH DARAH JANG SATOE, TANAH AIR INDONESIA
  2. KAMI POETRA DAN POETRI INDONESIA, MENGAKOE BERBANGSA JANG SATOE, BANGSA INDONESIA
  3. KAMI POETRA DAN POETRI INDONESIA MENGJOENJOENG BAHASA PERSATOEAN, BAHASA INDONESIA
  4. Djakarta, 28 Oktober 1928

Bahasa Indonesia dikala itu bisa dibilang menjadi ‘tuan rumah’ di negeri sendiri karena masyarakatnya tidak malu menggunakan bahasa Indonesia bahkan merasa perlu untuk mempelajari lebih dalam agar bisa berkomunikasi dengan mereka yang berbeda daerah. Namun seiring berjalannya waktu bahasa Indonesia seakan menjadi bahasa pinggiran yang hanya dipelajari disekolah saja tanpa harus mempelajari kembali ketika dirumah. Mereka seakan tidak peduli apakah yang mereka ucapkan telah sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia yang baik dan benar. Siswa sekarang lebih takut salah dalam pelajaran bahasa Inggris daripada salah ketika pelajaran bahasa Indonesia. Mereka telah menganggap mudah bahasa Indonesia karena dianggap sering diucapkan sehari-hari namun tak pernah peduli apa yang diucapkan itu benar atau salah. Bahkan ketika hasil Ujian Akhir Nasional, nilai mata pelajaran bahasa Inggris menunjukkan hasil yang lebih baik daripada mata pelajaran Bahasa Indonesia.

Memang berkurangnya minat siswa dalam belajar bahasa Indonesia tidak sepenuhnya bisa disalahkan kepada siswa karena ada beberapa faktor lain yang membuat mereka menjadi kurang bergairah dalam mempelajari bahasa Indonesia. Ada dua faktor penting yang membuat bahasa Indonesia seakan menjadi ‘bahasa pinggiran’ di negeri sendiri yaitu :

  • LINGKUNGAN

Lingkungan adalah hal pertama yang membuat bahasa Indonesia menjadi sedikit terpinggirkan, kenapa? karena ketika siswa telah diajarkan di sekolah tentang bagaimana ejaan bahasa Indonesia yang baik dan benar mereka menjadi lupa ketika di lingkungannya bahasa ibu menjadi hal yang kuat bahkan ketika mereka mencoba untuk sedikit saja berbicara menggunakan bahasa Indonesia dalam percakapannya maka sering kali teman-temannya mengejeknya dengan sebutan sok pintar. Ejekan itu akhirnya membuatnya jadi ciut hingga akhirnya semangat ingin menggunakan bahasa Indonesia di lingkungannya jadi memudar. Selain itu juga, penghargaan terhadap mereka yang bisa menggunakan bahasa Indonesia dengan baik dan benar sangat rendah bahkan seringkali diabaikan, hal itu berbanding terbalik dengan mereka yang bisa berbahasa Asing dengan lancar, mereka seakan menjadi ‘tokoh’ di masyarakat karena kemampuannya berbahasa asing.

Selain itu juga, banyak tempat umum maupun fasilitas umum menggunakan bahasa asing beberapa bahkan tidak menjelaskan maksud dari kata tersebut. Misalnya, kata Open dan Closed hampir ada disetiap ATM bahkan ketika kita masuk di Mall atau juga tulisan No Smoking, Insert Coin, dl. Kata-kata seperti itu ada baiknya menggunakan terjemahan karena yang membaca tulisan itu mayoritas orang Indonesia jadi ada baiknya gunakan bahasa Indonesia baru kemudian ada tulisan bahasa asing dibawahnya.

  • MEDIA

Selain lingkungan, media adalah salah satu penyumbang terbanyak mengapa bahasa Indonesia menjadi ‘tersisih’. Media, baik itu cetak maupun elektronik di era sekarang sepertinya berlomba melakukan westernisasi dalam setiap berita yang mereka liput bahkan di media elektronik pencampur-adukan bahasa Indonesia dan bahasa asing dalam sebuah program acaranya adalah hal lumrah. Lihatlah betapa banyak judul program di televisi yang menggunakan bahasa asing namun kenyataannya isi programnya menggunakan bahasa Indonesia atau juga berapa banyak para pembicara yang sering mengucapkan  percampuran antara bahasa Indonesia dan bahasa asing. Belum lagi judul rubrik di media cetak yang banyak menggunakan bahasa asing padahal isi beritanya juga menggunakan bahasa Indonesia. Judul program televisi maupun rubrik di media cetak ada baiknya menggunakan bahasa Indonesia karena yang menonton dan membaca mayoritas orang Indonesia jadi alangkah baiknya juga menggunakan bahasa Indonesia dan kalaupun memang ingin menggunakan bahasa asing di program atau rubriknya lebih baik isinya juga menggunakan bahasa yang sama biar lebih baik.

Namun ditengah krisis tentang bahasa Indonesia ini memang ada setitik cahaya terang akan sebuah kebangkitan bahasa Indonesia. Acara bulan bahasa dan sastra yang diadakan Pusat Bahasa setiap tahun minimal telah memberi rasa sejuk diantara panasnya bahasa asing yang menyerbu bahasa Indonesia. Apalagi bulan bahasa dan sastra 2010 kali ini mengangkat tema “Pembentukan Karakter Bangsa melalui Peningkatan Kualitas Bahasa dan Sastra Indonesia dan Daerah” yang mungkin berarti bahwa karakter bangsa bisa dilihat dari kualitas bahasa dan sastranya baik itu bahasa dan sastra Indonesia maupun bahasa dan sastra daerah.

Jadi mari bersama-sama kita tingkatkan penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Jangan sampai bahasa Indonesia menjadi bahasa yang disayang namun terbuang oleh penuturnya sendiri.

Diterbitkan di Banjarmasin Post edisi Senin, 18 Oktober 2010

Baca Tulisan Lainnya



The Author

shaleh

Seorang #Father #Teacher #Blogger #ContentWriter | Suka membaca | Bagian Guru Blogger Indonesia | Lulusan Universitas Negeri Lambung Mangkurat'08 & Universitas Negeri Surabaya'16. Lengkapnya hubungi saya disini

2 Comments

Add a Comment
  1. sebagai anak Bangsa , saya melestarikan bahasa Indonesia dengan rajin ngeblog dengan bahasa Indonesia.

    Untuk urusan sok dianggap pintar ketika berbahasa Indonesia, kayaknya cocok didaerah kita aja deh.

    "Makan iwak karing, baharat-harat bahasa Indonesia" kutipan kayak gini yang sering saya temukan.

    Mungkinkah kita dijajah secara bahasa, saya pikir itu tergantung mindset org yang menggunakan bahasa itu tadi.
    .-= Qori´s last blog ..Screamo Header Band =-.

    shaleholic : Kalau dipikir, kita tidak terjajah tapi memang ingin dijajah karena itulah seringkali menggunakan dwibahasa dalam satu kalimat 😀

  2. mencoba berbahasa Indonesia yang baik dan benar

    shaleholic : 😀

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

© 2014 Powered by rumahshaleh - sitemap